Awalnya sih saya ga ada niatan sama sekali buat masuk ke IPB, waktu SMA tuh pengennya masuk ke komunikasi unpad kalo ga apa aja deh yang penting bukan jurusan IPA lagi (abisnya pusing ipa mulu. hhe). Naah, pas kelas tiga SMA saya dikasih tau sama wali kelas kalo PMDK IPB udah ada. Waktu itu saya tidak menghiraukannya karena saya ga ada niatan juga masuk IPB. Tapi, selang beberapa hari teman teman mengajak saya untuk daftar PMDK (sekarang disebut USMI) IPB. Akhirnya saya pun ikut mendaftar. Pilihan pertama saya yaitu jurusan agribisnis, dan pilihan kedua manajemen hutan.

Ditengah tengah perjalanan, ada seorang guru yang bilang kalo jurusan ilmu dan teknologi pangan IPB paling bagus. Ditambah lagi saya suka makan, kayanya seru tuh belajar bikin makanan. Akhirnya saya merubah pilihan pertama saya menjadi ilmu dan teknologi pangan, dan pilihan kedua agribisnis. Berkas pendaftaran pun saya kumpulkan ke guru BK. Beberapa bulan kemudian nama saya dipanggil oleh BK, saya diterima USMI IPB departemen Ilmu dan Teknologi Pangan. Disaat yang lain senang karena diterima USMI saya biasa saja, yaa ini buat jaga jaga kalo ga masuk PTN laen.

Saya juga sempet ikut USM ITB memilih pertambangan dan perminyakan, dan snmptn. Tapi sayang ga ada yang masuk. Emang udah harus ke IPB kali yah. hehe. Setelah beberapa bulan saya masuk dan menimba ilmu di ITP, ternyata seru juga. Prestasi mahasiswa nya pun ada yang sampai tingkat internasional, seperti yang satu ini.

Lambat laun saya mulai yakin bahwa saya telah memilih jurusan yanng tepat. Mudah-mudahan saya dapat berprestasi disini, baik itu prestai akademis maupin non-akademis.